History

Lahir di Jakarta, 2 Maret 1986

Gw sebenernya bukan orang yang hobby banget design, mungkin bisa dibilang ga berbakat sama sekali. Gw cuman mau sharing aja, klo sebenernya yang namanya bakat atau kemampuan itu ga ada, yang ada bagaimana kita mencari bakat dan kemampuan tersebut, dan dijalankan sepenuh hati.

Waktu SD, gw sering ikut berbagai macam kompetisi yang berbau seni, dari mulai lomba baca puisi, gambar, rebana, nari, dll. Yang ngebuat gw pesimis, dari sekian banyak kompetisi-kompetisi seni yang gw ikutin, blom pernah ada satu gelar pun yang gw dapet. Itu yang bikin gw punya pikiran bahwa, gw emang ga bakat seni. Dari keturunan pun ga ada yang bakat seni. Akhirnya, gw sempet vacum dari kegiatan persenian karena minder yang berlebihan.

Gw pernah masuk satu organisasi kepemudaan di komplek. Disitu gw ngerasa sangat bisa menuangkan ide2 kreativitas gw. Dari mulai bikin konsep acara, dekorasi, sampe ide2 konyol yang klo dibayangin itu ga masuk akal buat ditampilin. Yang lebih sukanya gw sama organisasi ini, senior-seniornya ngerti banget cara menghargai kreativitas, ini yang ngebuat PD gw lebih tinggi. Jadi ceritanya gini, di organisasi itu anak2nya terserah deh, lo mo mabok kek, mo nge-gele’ kek, yang penting harus ada hasil kreativitas dari semuanya itu. Di situlah muncul ide dengan sebutan “inspirasi 5 jari”, dimana inspirasi ini hanya muncul klo kita lagi ga sadar. haha..

Waktu kelas 2 SMA, bokap gw wanti2 gw, klo masa depan lo itu harus di atur dari skarang. “Skarang jalan lo mau kmana??” kata bokap, gw yang waktu itu masih labil bgt, mana mikirin yang kaya gini. Gw masi suka bertindak semau gw, dari mulai Corat-coret tembok orang, sampe ikut anak2 jalan bikin grup tari kejang2 (break dance, gw lumayan jago ni dulu.. hehe..). Yang akhirnya bokap gregetan juga ngeliat gw, dimasukin deh gw kursus design grafis di daerah kalimalang. Disitu gw mulai agak tertarik dengan digital design, kok gampang banget ya gw mikirnya. Cuman bedanya klo di komputer itu harus pake logika sepenuhnya.

Lulus SMA gw bingung bgt mau kmana, ngmbil jurusan apa. Waktu itu gw lagi tertarik bgt sama dunia IT, jadi dari kelas 2 SMA itu sebenernya gw uda mulai tertarik sama dunia IT. Nilai gw yang jeblok bgt waktu kelas 2, malah guru2 bilang gw ga akan naek. Dan salah satu sifat gw juga, gw paling ga suka direndahin walopun itu sama orang tua gw sendiri, gw akan berusaha mati2an buat ngebuktiin klo gw mampu. Sampe ada temen gw yang bilang, “klo bokep (panggilan gw di komplek) sampe masuk IPA, gw bakalan lari keliling lapangan bola sambil telanjang, boro2 masuk IPA, naek kelas aja blom tentu”. Bah.. gw sih nanggepinnya sambil ketawa2 (emang salah satu sifat gw juga), tapi dalem hati “anjing juga ni anak, liat lo nanti”. Akhirnya, CAWU terakhir kelas 2, rata2 IPA gw yang sebelumnya kebakaran semua, berubah menjadi angka2, 7,8,9 yang sangat mendominasi. What da hell?!! gw berhasil man!!! perjuangan gw belajar mati2an. Tapi lo tau apa?? gw tetep masuk IPS, karena guru2 masih knal gw dengan identitas tukang cabut, tukang ngeroko’, poko’nya termasuk jejeran anak2 badung di sekolah dah. Itu yang ngebuat gw ga suka sama negara ini, orang2 kaya’ gw ini masih suka diperlakukan ga adil. Trus apa yang gw perbuat?? ya protes lah… Mereka ga tau apa gw uda mati2an satu CAWU ini buat masuk IPA!! akhirnya, gw di izinin masuk IPA tapi harus bikin surat pernyataan klo gw harus jadi anak baik. Oke, itu cerita gw kelas 2 SMA. Skarang balik lagi pas lulus SMA. Gw diterima jurusan IT di Binus, sempet ikut ospek 2 hari, sampe ada pengumuman gw di terima spmb di UNDIP Semarang. Whaaattt???!!!!! masih ga percaya gw, jurusan oceanography. Akhirnya gw ambil lah jurusan itu.

Di Semarang gw jarang gaul sama anak2 angkatan gw, walopun gw jadi wakil komti disitu. Gw lebih suka bergaul sama anak2 design di kostan gw. Dari mulai design2 jaket buat angkatan, sampe belajar2 bikin vector & animasi. Yaa.. setelah gw pikir2, emang disini kaya’nya jalan gw, dan sayangnya gw terlambat mikir, baru semester 4 tahun ke 2. Gw mutusin cabut dari UNDIP. Jadi pengangguran, ijasah SMA, bingung mo kemana. Disini awal mulanya gw ngamen2 design, bahasa kasarnya melacur lah. Design gw waktu itu cuman dihargain 5000 perak!!! tapi gw masih bangga, karena ada juga yang ngehargain karya gw. Tahun 2005 ikut sodara di bandung, doi salah satu dedengkot design di bandung. walopun cuman 3 minggu disana, tapi gw mulai belajar banyak tentang design dan konsep.

Tahun 2005, akhirnya gw ikut penerimaan mahasiswa baru lagi, masuk design komunikasi visual di universitas paramadina. Sebenernya gw nyaman bgt disitu, cuman ko lama2 gw malah jadi bandar gele’ ya disini.. wakakaka… akhirnya gw ambil cuti satu semester buat nenangin diri, mulai lah ngamen2 lagi, melacur lagi, merendahkan harga diri cuman karena gw mau karya gw dilihat orang. Gw sempet bikin studio design berdua temen tapi gaberkembang. Akhirnya studio itu itu berubah menjadi event organizer, dan gw jadi anak designnya. Dari mulai bikin konsep panggung, dekorasi, yah hasilnya lumayan lah buat jajan sebulan.

1 Tahun lebih gw luntang-lantung. Suatu malem gw mimpi, di mimpi itu gw jadi orang gembel, tua, poko’nya gembel bgt dah. Disitu gw bangun, gw mikir, mimpi apa gw??? Ngambil rokok sebatang, keluar balkon, merenung…. Apa jadinya masa depan gw klo gw begini terus?? Apa nantinya gw bakalan jadi orang sukses??? Atau malah gw bener2 orang yang ada di mimpi itu…. AAAAAHHHHHHHRRRRGGGGHHHH!!!!!! gw teriak kenceng banget malem itu… Gw harus berubah pikir gw. Setelah 2 malem befikir2, akhirnya gw mutusin untuk pindah kota. Dan pekanbaru jadi pilihan gw. Disitu gw mulai freelance2 di beberapa advertising, yah hasilnya lumayan lah buat idup sebulan. Terus belajar dan belajar di design, sampe sekarang gw kerja jadi creative design salah satu perusahaan besar di Riau walaupun gaji juga ga seberapa. Tapi gw masih bersyukur ada perusahaan yang bisa ngebayar kreativitas gw. yaa… gw selalu ngingetin ke junior2 gw di organisasi dulu, klo kreativitas itu jangan sampe di ukur sama duit. Kreativitas itu lebih mahal dari materi.sampe sekarang, klo design gw dibayar orang, gw selalu bilang ke orangnya “suka sama designnya?” jawaban “SUKA/SENANG” itulah harga yang sebenernya buat gw.

  1. Hi
    You shoud be the journalist with your great talent

    • antiu
    • October 20th, 2008

    saudara sebangsa dan setanah air..everything he wrote is true..🙂 terjawab sudah kenapa gue selalu dapet spirit each time i met galih..😀

  2. Hello to every body, it’s my first pay a visit of this weblog; this blog contains remarkable and in fact good data in support of readers.

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: